Categories
Sangga Buana

Sangga Buwana

Sangga Buwana adalah salah satu makanan favorit Sri Sultan Hamengkubuwono VIII (HB VIII). Makanan yang biasanya disantap sebagai makanan pembuka ini terdiri dari kue sus, rogut daging, telur ayam rebus, selada, mayones, dan acar. Sangga Buwana terdiri dari kata “Sangga” yang artinya menyangga, dan “Buwana” yang artinya bumi/alam semesta. Secara harafiah makanan ini dapat diartikan sebagai simbol penyangga dunia beserta segala isinya. Bahan makanan yang menyusun makanan ini memiliki arti tersendiri, misalnya kue sus sebagai simbol bumi, selada sebagai simbol tanaman yang menyangga bumi, dan rogut daging melambangkan rakyat dan keanekaragaman di dalam bumi. Kemudian ada telur ayam rebus sebagai gunung, mayones sebagai langit, dan acar sebagai bintang.

Memahami permasalahan rakyat dan menyejahterakan rakyatnya merupakan kewajiban dari seorang raja. Dalam melaksanakan kewajibannya, raja keraton Surakarta sering kali meluangkan waktu untuk melihat kondisi rakyatnya dari tempat yang tinggi. Tempat ini dinamakan panggung Sangga Buwana yang berada di keraton Surakarta. Sebagai sarana komunikasi dengan masyarakat luas, panggung ini merupakan simbol penting bagi keberadaan raja yang hadir untuk menyangga kehidupan rakyatnya. Keberadaan raja di panggung Sangga Buwana ini diharapkan agar raja selalu ingat akan tugas mulianya, yaitu menyejahterakan rakyatnya.

Pada keraton Yogyakarta, simbolisasi kewajiban raja tersebut dihadirkan melalui sebuah menu makanan hasil akulturasi budaya lokal dengan budaya Eropa dan Asia. Pada masa pemerintahan HB VII, makanan di dalam keraton didominasi oleh makanan khas Jawa. Akulturasi budaya makanan (khususnya menu makanan dengan aroma Barat) banyak terjadi ketika keraton mulai dipimpin oleh HB VIII. Pencampuran budaya tersebut tersimbol dari jenis bahan makanan yang digunakan. Kue sus yang berasal dari Belanda, mayones dari Perancis, serta rogut dan acar dari negara-negara di Asia. Makanan Sangga Buwana sendiri diciptakan oleh R.W Hendrobudjono yang memimpin Pawon Prabeyo di keraton pada masa pemerintahan HB VIII (1921-1939). Pada masa pemerintahan HB VIII, makanan juga diinterpretasikan sebagai simbol keadaan politik dalam keraton. Pencampuran budaya dalam sepiring Sangga Buwana merupakan simbol kesultanan Yogyakarta yang siap beradaptasi terhadap perubahan situasi politik kesultanan akibat keberadaan Belanda.




Sangga Buwana yang dulu hanya dapat dinikmati sebagai kudapan oleh tamu-tamu penting kerajaan dan saat hajatan atau resepsi pernikahan kerajaan di keraton, kini sudah tidak asing lagi bagi masyarakat luas, khususnya masyarakat Yogyakarta. Sangga Buwana dan makanan keraton lainnya dapat dengan mudah ditemukan di restoran  ataupun di pasar-pasar sekitar wilayah Yogyakarta. Sangga Buwana kini juga sering kali disajikan sebagai hidangan khusus dalam resepsi pernikahan masyarakat Yogyakarta. Di dalam resepsi pernikahan, makanan ini hadir sebagai simbol kemandirian sepasang manusia yang baru saja menikah. Pasangan yang telah menikah harus mampu menyangga kehidupannya dengan tidak bergantung pada orang tua, dan siap menghadapi asam, manis, dan garam kehidupan yang disimbolkan dari rasa yang ada dalam makanan Sangga Buwana.

Dalam menyajikan Sangga Buwana, selada diletakkan sebagai alas dari kue sus Sangga Buwana. Hal ini melambangkan tanaman yang menyangga bumi. Kemudian kue sus diletakkan di atasnya, di mana kue sus ini diisi dengan rogut daging (baik daging ayam maupun daging sapi) yang melambangkan bumi dan segala isinya (termasuk penduduk bumi atau rakyat). Setengah butir telur ayam rebus kemudian diletakkan di atas kue sus sebagai simbol gunung, dan ditambahkan acar timun serta disiram mayones yang secara berturut-turut melambangkan bintang dan langit.

Seiring terjadinya perubahan kondisi sosial dan ekonomi, makanan Sangga Buwana yang hadir di masyarakat kebanyakan telah mengalami modifikasi dari segi resep dan bahan baku. Sebagai contoh substitusi daging ayam sebagai pengganti daging sapi untuk bahan baku rogut. Kemudian untuk memaksimalkan penggunaan bahan baku lokal, digunakan tepung sukun sebagai bahan baku kue sus dan buah sukun untuk mayones. Penambahan bahan makanan seperti emping juga dilakukan untuk menambah kenikmatan hidangan Sangga Buwana ini.

About the Author

admin@xonescatering.com

Related Post

Submit a Review

Display Name

Email

Title

Message

Theme Settings